ANEKA PENGOLAHAN PRODUK PERTANIAN

4 08 2009

aneka00

Instalasi Penelitian dan Pengkajian Teknologi Pertanian
DKI Jakarta
1996 / 1997

KATA PENGANTAR

Pasca panen produk pertanian di DKI Jakarta merupakan salah satu cabang usaha pertanian yang mempunyai prospek yang cukup baik untuk dikembangkan dimasa mendatang. Selain dapat meningkatkan pendapatan para petani pengolah pasca panen, juga dapat memperluas kesempatan berusaha bagi warga DKI Jakarta, serta dapat menyerap kelebihan produk pertanian segar untuk dijadikan aneka produk olahan.

Peluang tersebut perlu didukung dengan ketersediaan teknologi yang telah dihasilkan oleh lembaga penelitian dan diterapkan di kelompok-kelompok tani.

Brosur ini merupakan kumpulan beberapa informasi teknologi yang berasal dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura, Dinas Pertanian DKI Jakarta dan beberapa informasi langsung dari kelompok tani nelayan seperti kelompok Wanita tani Widya Tani dan Kelompok Wanita tani Ayu Lestari di Jakarta Selatan serta Kelompok Wanita tani Ganda Mekar dan Kelompok Mekar Sari Jakarta Timur.

Ucapan terima kasih disampaikan kepada Ibu Nuraesin dari kelompok Mekar Sari, Ibu Sri Yunani Sueb dari kelompok Ganda Mekar, Ibu Yanti dari Kelompok Wanita tani Ayu
Lestari dan Ibu Farida Edi dari Kelompok Wanita tani Widya Tani. atas kerjasamanva dalam pengumpulan bahan-bahan dan informasi hingga ini tersusun.

I. PENDAHULUAN

Sebagian besar produk pertanian, khususnya buah-buahan dan sayuran lebih banyak dikonsumsi dalam bentuk segar dari pada dalam bentuk olahan. Disamping mengandung bahan-bahan seperti protein, karbohidrat dan vitamin masih cukup tinggi,
juga masih mempunyai cita rasa yang segar dan menarik. Namun demikian karma sifat
dari produk pertanian itu sendiri yang mudah busuk dan rusak maka alternatif untuk diolah menjadi produk pasta panen merupakan hal yang bijaksana untuk di lakukan. Tingkat kerusakan produk pertanian khususnya buah dan sayuran diperkirakan sekitar 30 % sampai dengan 40 % , sedangkan 60 % dikonsumsi dalam bentuk segar dan olahan.

DKI Jakarta yang merupakan pusat pemasaran produk pertanian mempunyai peluang yang cukup besar bagi penyediaan produk pertanian seperti buah-buahan dan sayuran sebagai bahan baku olahan produk pertanian. Produk olahan pertanian selain dapat meningkatkan nilai tambah bagi produk pertanian tersebut juga dapat memperluas aneka produk pertanian menjadi beberapa produk olahan serta dapat meningkatkan pendapatan pare pengolahan pasta panen.

Perkembangan teknologi pengolahan buah-buahan yang merupakan hasil penelitian Pusat Penelitian Hortikultura, Badan Litbang Pertanian telah banyak dihasilkan. Teknologi tersebut telah di-Gelar-kan kepada kelompok-kelompok tani, bahkan kondisi dilapangan menunjukkan bahwa teknologi yang di hasilkan tersebut telah banyak diterapkan oleh beberapa kelompok tani di DKI Jakarta seperti Kelompok Wanita tani Widya Tani, Kelompok Wanita tani Ayu Lestari di Jakarta Selatan serta Kelompok Mekar Sari dan Kelompok Ganda Mekar, di Jakarta Timur.

Informasi tentang beberapa resep olahan yang dicantumkan dalam brosur ini merupakan hasil beberapa penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Penelitian Hortikultura, Jakarta dan telah diaplikasikan oleh para petani
pengolah yang ada di DKI Jakarta. Selain dari itu modifikasi dari beberapa resep olahan
buah-buahan tersebut dilakukan oleh para petani pengolah di DKI Jakarta guna memperkaya khasanah resep dalam upaya untuk memenuhi selera masyarakat.

II. Dasar-dasar pengolahan dan pengawetan produk pertanian

Untuk mendapatkan hasil pengolahan yang baik dan kualitas yang diinginkan, diharapkan mengetahui terlebih dahulu dasar-dasar tentang pengolahan dan pengawetan produk pertanian. Hal ini akan berpengaruh pada usaha-usaha untuk memodifikasi dan mengembangkan resep-resep yang telah dihasilkan.

Teknologi pasta panen pada umumnya merupakan penerapan secara teknik dari ilmu dan mekanisasi dalam perlakuan dan pengolahan untuk mengamankan dan mempertinggi daya guna makanan berdasarkan pads ilmu kimia, fisika, biologi dan mekanisasi.

Usaha-usaha yang dilakukan oleh teknologi makanan antara lain mengubah bahan makan menjadi bentuk yang mudah dipergunakan dan lebih dimanfaatkan oleh masyarakat baik dalam harga maupun rasa; membuat bahan pangan serta hasil olahannya menjadi tahan simpan; mempertahankan atau memperbaiki nilai gizi; membantu atau mencegah terjadinya gangguan kesehatan karena makanan (sanisatasi, pengawasan, pengolahan dan mutu bahan).

Ilmu teknologi makanan tidak mengajarkan cara-cars merubah bahan makan yang busuk menjadi baik, melainkan mempertahankan yang baik (bentuk kekerasan, warna,
rasa, dan sebagainya) agar tetap baik. Teknologi makanan adalah ilmu memperlakukan
bahan makanan menjadi makanan yang harus memenuhi kepuasan mata (warna, ukuran, keseragaman, konsisten), kepuasan hidung (bau, aroma), kepuasan tangan (keras, empuk, liat, butir, tepung dan sebagainya), kepuasan lidah (cita rasa), kepuasan gizi (keras, empuk, list dan sebagainya) disamping memperbaiki gizi untuk pencukupan
kebutuhan pertumbuhan badan yang sehat, kuat dan cerdas serta pengamanan dan penyelamatan modal.

Pengawetan makanan sudah dikenal sejak berabad-abad lamanya. Mula-mula pengawetan hanya dikerjakan agar bahan makan dapat disimpan hingga waktu paceklik atau apabila produksi sangat melimpah.

Secara garis besar, pengolahan makanan dapat menjadi tiga golongan.

1.Pengawetan secara fisika
2.Pengawetan secara kimia
3.Pengawetan secara mikrobiologi

2.1.Pengawetan secara fisika
a. Cara Pendinginan
Jika suhu penyimpanan diturunkan maka bahan yang disimpan akan lebih tahan lama sebab perkembangan jasad renik dan metabolisme bahan yang disimpan akan berjalan lebih lambat.
b. Cara Pengeringan
Pada cara pengeringan kadar air bahan diturunkan sedemikian rupa sehingga enzim-enzim tidak dapat bekerja dan jasad renik tidak dapat berkembang biak. Banyaknya sisa air yang diperbolehkan adalah berbeda untuk tiap jenis bahan. Faktor faktor yang mempengaruhi antara lain kadar gula, kadar garam, lamanya penyimpanan dan sebagainya. Pads umumnya kadar air bahan makanan yang telah dikeringkan antara 1 sampai 20 %.
Pengeringan dapat dikerjakan sebagai berikut:

b.1. Pengeringan matahari / Penjemuran
Pengeringan matahari dapat dilakukan secara penjemuran sederhana dengan penghamparan di bawah sinar matahari atau dikerjakan dengan mempergunakan slat pengering tenaga tats surya. Bila perlu untuk menghindari menjadi hitamnya jaringan-jaringan sebelum dikeringkan dilakukan terlebih dahulu pembelerangan. Pemberian uap belerang dibakar (gas belerang dioksida) berjalan selama 15 menit sampai beberapa jam. Banyaknya belerang diserap dipengaruhi oleh suhu dan pendekatan belerang dioksida tersebut. Pembelerangan ini rata-rata membutuhkan 1000 sampai 3000 bagian per juts belerang dioksida yang sebagian besar akan hilang waktu proses pengeringan berikutnya.

b.2.Pengeringan buatan
Tiap butir atau tiap potong bahan makanan yang mempunyai kadar air tertentu mempunyai keseimbangan dengan kelembaban nisbi udara. Pada pengeringan buatan, sifat ini harus diperhatikan pula bahwa suhu dan lamanya pengeringan akan mempengaruhi rasa, warm, dan kekerasan bahan tersebut.

c. Pengalengan atau pembotolan
Dasar pengawetan dengan pengalengan atau pembotolan ialah bahan makanan diisikan kedalam kaleng atau botol kemudian ditutup rapat dan dipanaskan pada suhu dan selama waktu tertentu. Dengan cara ini semua jasad renik yang semula terdapat pada bahan baku dihancurkan, enzim-enzim dihentikan atau dicegah kegiatannya dan penularan kembali oleh jasad renik dari luar dihindari.

2.2. Cara kimia
a.Pengawetan dengan garam dapur
Banyaknya garam dapur yang terdapat dalam suatu bahan makanan menentukan jasad renik yang dapat berkembang biak di dalamnya. Kadar garam jugs akan mempengaruhi tingkat perubahan yang akan dicapai oleh jasad renik tersebut. Garam dapur merupakan racun untuk jasad renik dan bersama-sama dengan asam mempunyai daya rusak jasad renik. Garam dapur yang kotor mengandung banyak zat-zat lain misalnya magnesium clorida (MgCI2), Kalsium Sulfat (CaSo4), Kalsium Clorida (CaCI2) dan garam-garam lainnya. Bahan-bahan tersebut sangat mempengaruhi mudah tidaknya garam masuk kedalam bahan yang akan digarami. Kecuali itu juga mempengaruhi warna dan rasa. Karena itu dianjurkan untuk menggunakan garam yang sudah dibersihkan.

b. Pengawetan dengan asam
Bakteri pembusuk berkembang biak pada pH yang tinggi. Untuk merendahkan pH tersebut perlu ditambahkan asam, misalnya asam sitrat atau asam laktat sebanyak 1,5 – 1,8 % atau asam clorida sebanyak 0,036 – 0,072 %.

c.Pengawetan dengan karbon dioksida
Karbon dioksida banyak digunakan pada minuman-minuman penyegar misalnya coca cola, F&N, Seven-Up dan lain-lain. Karbondioksida yang digunakan untuk memperpanjang kesegaran buah yang disimpan dalam bejana tertutup.

d. Pengawetan dengan antibiotika atau bahan pengawet lainnya.
Antibiotika yang pernah digunakan sebagai bahan pengawet antara lain sulfatiazol, sulfanilamid, penicilin G, Streptomycin. Bahan pengawet makanan yang sekarang lazim dipergunakan misalnya asam benzoat dan garam-garamnya, asam sorbat dan garam-garamnya, asam para cloro-benzoat, microhin, solbrol A dengan garam-garamnya, Hexamethylene tetramine, preventol O extra atau preventol ON extra.

e. Pengawet dengan gula
Gula banyak sekali digunakan pada pengawetan makanan yang berasal dari buah-buahan. Sari buah, sirop, anggur, manisan buah, jam (selai) adalah contoh-contoh makanan awet yang banyak menggunakan gula. Gula dalam hal ini berfungsi ganda, memberi rasa manis, mempertahankan warna dan kekerasan dan menarik air dari sel-sel buah-buahan sehingga mikroba tak cocok tumbuh disana. Penggunaan gula selalu dikombinasikan misalnya dengan pengeringan, dengan bahan pengawet, canning dan fermentasi.

2.3.Pengawetan Cara Mikrobiologis
Pengawetan makanan umumnya untuk menghambat atau mencegah memperkembangbiakan mikroba. Namun kenyataannya tidak semua jasad renik merusak, beberapa jenis diantaranya bisa digunakan untuk pengawetan makanan. Produksi sejumlah asam oleh jasad renik tertentu menciptakan kondisi yang baik untuk jasad renik lainnya. Proses yang terakhir ini lazim disebut dengan peragian atau fermentasi.

Fermentasi adalah proses an-aerobic atau sebagian aerobic, suatu proses oksidasi karbohidrat. Fermentasi dibedakan dari pembusukan karena terakhir merupakan perombakan an-aerobic terhadap bahan yang mengandung protein.

Natrium Clorida / garam dapur sangat berguna pada proses fermentasi karma garam ini menghambat pertumbuhan mikroba pembusuk dan sebagian terbesar mikroba lainnya. Bakteri tertentu tahan dalam larutan garam. Contoh-contoh hash fermentasi anggur, cuka (cider), alkohol, acar dan macam-macam asinan lainnya.

III. PEMBUATAN ANEKA SARI BUAH

a.Sari buah nenas
Bahan : Buah nenas yang matang
Air masak
Gula pasir
Asam sitrat
Pewarna makanan kuning

Cara pembuatan:

  1. Buah nenas yang cukup tua dikupas kulitnya kemudian dibuang mata dan empelurnya.
  2. Dicuci bersih kemudian dihaluskan dengan cara diparut atau dihancurkan dengan alat “Waring blendor”.
  3. Sari yang diperoleh ditakar : 500 cc + 700 gram gula + asam sitrat 3 gram / liter + warna kuning.
  4. Setiap liter sari yang diperoleh dicampur dengan 3 liter air masak yang telah dingin.
  5. Dari 1 liter sari buah akan diperoleh 4 liter larutan sari buah.
  6. Setiap liter larutan sari buah ditambahkan dengan 125 gram gula pasir 1-2 gram asam sitrat tergantung pada derajat ke asaman buah nenas yang diperoleh.
  7. Diaduk-aduk terus hingga gula pasir seluruhnya hancur atau larut.
  8. Disaring dengan kain bersih atau saringan nylon yang halus.
  9. Diberi pewarna makanan yang berwarna kuning secukupnya.
  10. Dimasukkan kedalam botol yang telah dicuci bersih dan steril.
  11. Ditutup rapat dengan penutup “Crown Curk”
  12. Dipasteurisasi dengan cara merebusnya dalam panci besar pada suhu sekitar 85 °C selama I S menit.
  13. Dinginkan dan diamkan selama 2 Minggu untuk mengetahui inkubasi jasad renik. Bila dalam 2 Minggu terdapat botol berisi sari buah nenas yang rusak berarti pengawetan kurang sempurna. Sari buah nenas yang rusak tersebut dipisahkan dan sebaiknya jangan dikonsumsi atau diperdagangkan.

aneka01

Gambar 1 : Penambahan gula pasir dan asam sitrat diaduk merata

b. Sari buah jambu biji
Bahan-bahan : Buah jambu biji
Air masak
Gula pasir
Asam sitrat
Pewarna makanan

Cara Pembuatan:

  1. Buah jambu biji dipilih yang cukup matang dan tua. Dapat diplih buah jambu biji dengan daging buahnya berwarna putih ataupun yang berwarna merah. Jangan pilih buah jambu yang masih keras atau mengkal karena buah yang masih keras berarti masih muda dan rasanya masih agak sepat karma banyak mengandung zat tanin. Dan jangan pula memilih jambu biji yang telah matang sekali karena buah yang terlalu matang mengandung pectin hanya sedikit sehingga dapat mengakibatkan konsentrasi sari buahnya kurang baik.
  2. Buah dikupas kulitnya kemudian dibuang bijinya.
  3. Dicuci bersih lalu dihaluskan dengan cara diparut atau dihancurkan dengan alat “waring blendor”, kemudian di tambah air secukupnya.
  4. Sari buah yang diperoleh kemudian ditakar.
  5. Setiap liter sari buah yang diperoleh dicampur dengan 3 liter air masak yang telah dingin.
  6. Dari setiap liter sari buah jambu biji akan diperoleh 4 liter sari buah jambu biji.
  7. Setiap liter sari buah jambu biji ditambahkan 125 gram gula pasir dan 2 gram asam sitrat/ liter sari buah jambu biji berwarna menarik.
  8. Sari buah diaduk-aduk terus sehingga gula pasir seluruhnya larut.
  9. Disaring dengan saringan kain yang bersih atau dengan saringan nylon yang halus.
  10. Diberi pewarna makanan yang berwarna merah hingga warna sari buah jambu biji tersebut menjadi merah muda.
  11. Dimasukkan ke dalam botol sari buah yang bersih dan steril.
  12. Ditutup rapat dengan menggunakan “Crown Curk”.
  13. Dipasteurisasi dengan cara merebus botol yang telah berisi sari buah tersebut di dalam panci besar pada suhu sekitar 85 derajat selama IS menu.
  14. Dinginkan dan diamkan selama 2 Minggu untuk masa inkubasi jasad renik. Bila dalam waktu 2 Minggu terdapat botol yang berisi sari buah jambu biji yang rusak sebaiknya dipisahkan dan jangan dikonsumsi atau diperdagangkan.

aneka02Gambar 2 : Penutupan botol dengan rapat menggunakan alat pres

c. Pembuatan Sari Buah Sirsak
Bahan-bahan : Buah sirsak
Air masak
Gula pasir
Asam sitrat
Pewarna makanan

Cara Pembuatan :

  1. Buah sirsak dipilih yang telah matang (empuk). Sebaiknya jangan dipili) buah sirsak yang matangnya karena diperam karbit karma buah sirsak yang telah diperam dengan karbit rasanya sedikit kurang enak dan kadang-kadang dapat mengakibatkan botol pecah pada waktu pasteurisasi.
  2. Buah dikupas kemudian dibuang biji dan empelurnya.
  3. Buah diambil dagingnya saja kemudian dihaluskan dengan cara dihaluskan dengan cara digerus diatas ayakan bambu atau dihancurkan dengan alat waring blendor.
  4. Sari buah yang telah diperoleh kemudian ditakar.
  5. Setiap liter sari buah yang diperoleh dicampur dengan 4 liter air masak yang telah dingin.
  6. Dari satu liter sari buah sirsak akan diperoleh 5 liter larutan sari buah.
  7. Setiap larutan sari buah ditambah dengan 150 gram gula pasir dan 1 gram asam sitrat.
  8. Larutan diaduk-aduk terus hingga gula pasir yang ditambahkan menjadi larut semuanya.
  9. Disaring dengan menggunakan saringan kain yang bersih atau dengan saringan nylon yang halus.
  10. Dapat diberi pewarna makanan yang berwarna hijau hingga warna asli buah tersebut menjadi hijau muda.
  11. Dimasukkan ke dalam botol sari buah yang telah bersih dan steril.
  12. Ditutup rapat dengan penutup “Crown Curk”
  13. Dipasteurisasi dengan cara merebus botol yang telah berisi sari buah tersebut di dalam panci besar pada suhu sekitar 85 °C selama 15 menit.
  14. Dinginkan dan diamkan selama 2 Minggu untuk inkubasi jasad renik. Bila dalam waktu 2 Minggu terdapat botol yang berisi sari buah yang rusak sebaiknya dipisahkan dan jangan dikonsumsi atau diperdagangkan.

d. Pembuatan Sari buah campuran sirsak dan nangka
Bahan-bahan : Buah sirsak
Buah nangka
Air masak
Gula pasir
Asam sitrat
Natrium benzoat

Cara Pembuatan :

  1. Buah sirsak dipilih yang telah matang (empuk), buah nangka juga dipilih yang telah matang.
  2. Kedua macam buah dikupas kulitnya dan diambil bagian buahnya saja.
  3. Masing-masing daging buah dihaluskan secara terpisah. Caranya dengan digerus diatas ayakan bambu atau dihancurkan dengan alat waring blendor.
  4. Sari buah masing-masing buah ditakar secara terpisah.
  5. Setiap liter sari buah sirsak di campur dengan 4 liter air masak yang telah dingin dan setiap liter sari buah nangka dicampur dengan 4 liter air yang serupa.
  6. Dari 1 liter sari buah masing-masing akan diperoleh 5 liter larutan sari buah.
  7. Setiap liter larutan sari buah sirsak ditambah 150 gram gula pasir dan 1 gram asam sitrat sedangkan setiap liter sari buah nangka ditambahkan 125 gram gula pasir dan 3 gram asam sitrat.
  8. Masing-masing sari buah di aduk-aduk terus hingga gula pasir larut seluruhnya.
  9. Masing-masing sari buah disaring dengan menggunakan saringan kain yang bersih atau saringan nylon yang halus.
  10. sari buah yang diperoleh dicampur dengan sari buah nangka yang diperoleh dengan perbandingan 1:1 sehingga diperoleh sari sirka (sirsak dan nangka). Sari sirka yang diperoleh perlu ditambah Natrium Benzoat sebanyak ½ gram untuk setiap liter sari buah sirka tadi karena sari buah ini termasuk salah satu jenis sari buah yang sangat mudah rusak.
  11. sari buah sirka dimasukan kedalam botol yang telah bersih dan steril.
  12. ditutup dengan penutup “crown curk” agar rapat benar.
  13. Dipasteurisasi pada suhu sekitar 80 oC selama 15 menit.
  14. Di inkubasi setelah dingin dengan cara disimpan selama 2 minggu.

e. Pembuatan Sari Buah Belimbing
Bahan-bahan : Buah Belimbing
Air masak
Gula pasir
Asam sitrat
Natrium benzoat

aneka03Gambar 3: Belimbing yang telah dicuci bersih dipotong memanjang

Cara Pembuatan :

  1. Pilih buah Belimbing yang telah matang penuh. Usahakan memilih varietas Belimbing yang sama seperti varietas Dewi, Paris, Bangkok, Demak, dll.
  2. Belimbing yang telah dipilih cuci sampai bersih.
  3. Dipotong memanjang sesuai dengan bilah belimbing yang ada.
  4. Belimbing yang telah dipotong, dikukus selama 5 sampai dengan 10 menit.
  5. Setelah layu semuanya belimbing dihancurkan dengan menggunakan penghancur atau blender sehingga menjadi bubur belimbing.
  6. Dilakukan pengenceran bubur belimbing dengan menambahkan air 1 liter bubur belimbing dicampur dengan 3 liter air matang.
  7. Setelah itu dilakukan penyaringan dengan kain kasa atau penyaring dari nylon yang bersih.
  8. Setiap liter larutan sari buah ditambah dengan 150 gram gala pasir dan 2 gram asam sitrat.
  9. Larutan diaduk-aduk terus hingga gula pasir yang di tambah kan menjadi larut semuanya.
  10. Disaring dengan menggunakan saringan kain yang bersih atau dengan saringan nylon yang halus.
  11. Dimasukkan kedalam botol sari buah yang telah bersih dan steril.
  12. Ditutup rapat dengan penutup “Crown Cruk”.
  13. Dipasteurisasi dengan cara merebus botol yang telah berisi sari buah tersebut di dalam panci besar pada suhu sekitar 85 °C selama 30 menit.
  14. Dinginkan dan diamkan selama 2 Minggu untuk inkubasi jasad renik. Bila dalam waktu 2 Minggu terdapat botol yang berisi sari buah yang rusak sebaiknya dipisahkan dan jangan dikonsumsi atau diperdagangkan.

aneka04Gambar 4: Proses pasteurisasi dengan cara merebus botol selama 30 menit

f. Pembuatan sari buah pisang
Bahan-bahan : Buah pisang
Asam sitrat
Gula pasir

Cara Pembuatan

  1. Buah harus dipilih yang matang penuh dan tidak busuk, dicuci dengan air bersih, kemudian dikupas dan dibuang kulitnya.
  2. Daging buah direndam dalam larutan asam sitrat 0,4 % agar tidak terjadi pencoklatan pads daging buah.
  3. Setelah ditiriskan kukus dengan dandang selama 7 menit dihitung saat air mendidih.
  4. Setelah dikukus, buah dihancurkan untuk mendapatkan sari buahnya. Untuk ekstraksi sari buah dapat ditambahkan air dengan perbandingan 1 bagian sari buah dengan 3 bagian air.
  5. Kemudian disaring, hasil saringan tersebut ditambahkan gula sebanyak 125 gram – 150 gram per liter sari buah yang di dapat. Lalu ditambahkan 1 – 2 gram asam sitrat.
  6. Siapkan botol yang telah bersih dan steril.
  7. Masukkan sari buah yang telah jadi, lalu tutup botol yang rapat dengan menggunakan crown curk.
  8. Lakukan pasteurisasi dengan merebus botol yang telah berisi sari buah yang telah berisi sari buah pisang selama 30 menit. Lalu dinginkan.

aneka05Gambar 5: Penyaringan sari buah dengan menggunakan kain kasa

aneka06Gambar 6: Penambahan untuk sari buah

IV. PEMBUATAN ANEKA JAM

Bahan-bahan :
Buah nenas, Belimbing wuluh
Jambu biji, Sirsak, dll.
Gula pasir
Asam sitrat
Natrium benzoat.

Cara Pembuatan

  1. Buah dipilih yang cukup tingkat ketuaannya. Nenas dan sirsak sebaiknya dipilih yang telah matang. Belimbing wuluh dan jambu sebaiknya jangan dipilih yang terlalu tua karena buah yang terlalu tua kadar pektin yang dikandung oleh buah mempengaruhi tekstur jam yang akan dihasilkan.
  2. Buah dibersihkan dan diambil bagian daging buahnya saja.
  3. Kemudian buah dihaluskan dengan cara digerus diatas ayakan bambu atau dihancurkan dengan alat waring blendor.
  4. Buah yang terlalu banyak mengandung air seperti misalnya nenas Palembang atau belimbing wuluh sebaiknya sebagian air buahnya dibuang dengan cars menyaring air buah yang telah dihaluskan tersebut. Membuangnyapun jangan terlalu banyak.
  5. Sari buah yang diperoleh kemudian ditakar.
  6. Sari buah dipanaskan selama 15 menit.
  7. Ditambahkan gula pasir dan asam sitrat. Untuk setiap liter sari buah diperlukan 1 Kg gala pasir dan 5 gram asam sitrat. Jika buah yang dipergunakan rasanya asam cukup tambahkan 3 gram asam sitrat.
  8. Dipanaskan terus menerus diatas api sambil diaduk-aduk secara merata sampai sari buah tersebut mengental. Untuk mengetahui apakah jam tersebut cukup mengental ambillah sebuah piring dan letakkan diatas piring. Jika piring dimiringkan dan ternyata jam tidak meleleh hal tersebut menandakan bahwa jam tersebut sudah cukup kekentalannya. Tambahkan Natrium benzoat I/2 gram untuk setiap liter.
  9. Sewaktu masih panas masukkan kedalam botol yang telah bersih dan steril, kemudian ditutup rapat-rapat.
  10. Botol yang telah berisi jam tersebut dikukus dengan suhu 100 °C selama 30 menit.
  11. Untuk jam buah-buahan dapat pula diberikan zat pewarna makanan agar lebih menarik penampilannya.

V. PEMBUATAN ANEKA SIROP

a. Pembuatan Sirop Temu Lawak
Bahan-bahan :
Gula pasir 2 Kg
Temu Lawak 100 gram
Asam sitrat 3 gram
Bunga pala 1 gram
Kayu manis 1 gram
Cengkeh tanpa kepala 1/2 gram
Air 11/2 liter

Cara Pembuatan

  1. Temu lawak yang telah dikeringkan dicampur dengan bunga pala, kayu manis dan cengkeh yang telah dibuang kepalanya.
  2. Ditambahkan air kemudian dimasak sehingga air tinggal 1 liter. Selama memasaknya diaduk-aduk terus.
  3. Diamkan selama 1 malam.
  4. Disaring untuk diambil ekstrak rebusan campuran tersebut.
  5. Ekstrak campuran ini ditambah gula pasir kemudian di masak sambil diaduk-aduk hingga gula seluruhnya larut.
  6. Disaring dengan saringan kain yang bersih kemudian ditambahkan asam sitrat.
  7. Sewaktu masih panas masukkan kedalam botol yang telah bersih dan steril, kemudian tutup rapat-rapat dengan penutup crown curk.

b. Pembuatan Sirop Jahe
Bahan-bahan :
Jahe 1 Kg
Air masak 10 liter
Gala 12 Kg

Cara Pembuatan

  1. Jahe dibersihkan dari kotoran yang menempel.
  2. Jahe diparut dengan menggunakan parutan, dan direbus dengan 2 liter air selama 30 menit.
  3. Dinginkan sejenak baru diperas dan disaring dengan menggunakan kain kasa atau saringan nylon.
  4. Kemudian sari jahe tersebut ditambahkn 8 liter air.
  5. Kemudian direbus, setelah mendidih masukkan 12 Kg gala lalu diaduk-aduk selama 30 menit, lalu dinginkan.
  6. Siapkan botol yang bersih dan steril, masukkan kedalam botol yang bersih dan steril, masukkan sirop jahe yang telah dingin.
  7. Sterilisasi selama 15 hari.

Ampas jahe yang diperas tadi dapat digunakan untuk membuat enting-enting jahe

Caranya Pembuatan :

  1. Ampas jahe ditumbuk sampai halus.
  2. Siapkan gala merah sebanyak 3/4 Kg dan gala pasir 1l4 Kg kemudian larutkan.
  3. Setelah itu masukkan ampas jahe yang telah ditumbuk tadi.
  4. Aduk- aduk hingga merata diatas api kecil pelan 30 menit.
  5. Setelah itu diangin-anginkan di atas tampah lalu dipotong potong sesuai dengan keinginan.

VI. PEMBUATAN ANEKA CORDIAL

a. Pembuatan Cordial Jeruk Nipis
Bahan-bahan :
Jeruk nipis
Natrium metabisulfit
Natrium benzoat
Gula pasir
Pewarna makanan

Cara Pembuatan

  1. Jeruk nipis dipilih yang baik mutunya kemudian dicuci bersih.
  2. Dibelah atau diiris dan selanjutnya diperas untuk ambil sarinya.
  3. Sari buah yang diperoleh ditakar.
  4. Ditambahkan natrium metabisulfit sebanyak 2 gram untuk setiap liter sari buah jeruk nipis yang dihasilkan.
  5. Dibiarkan mengendap partikel-partikelnya yang banyak mengandung zat limonie. Zat ini dapat mengakibatkan rasa pahit terutama bila kena panas.
  6. Pengendapan berlangsung 2 malam.
  7. Setelah 2 malam sari buah jeruk nipis akan memisah menjadi 2 bagian sari buah yang bening dan bagian sari buah yang keruh.
  8. Pisahkan bagian sari buah yang bening dengan hati-hati.
  9. Setiap liter sari buah yang bening dicampur dengan 3 liter air hangat dan 8 Kg gula pasir sambil diaduk secara terus menerus hingga gula pasir larut seluruhnya.
  10. Disaring dengan saringan kain yang bersih.
  11. Ditambahkan Natrium benzoat sebanyak 1/2 gram untuk setiap cordial.
  12. Masukkan kedalam botol yang telah bersih dan steril kemudian tutup rapat-rapat dengan penutup.

b. Pembuatan Cordial Belimbing Wuluh
Bahan-bahan :
Buah belimbing wuluh yang cukup tua
Gula pasir
Natrium benzoat
Essence jeruk (bila diperlukan)
Pewarna makanan

Cara Pembuatan

  1. Buah belimbing wuluh atau belimbing sayur dipilih yang cukup tingkat ketuaannya, jangan dipilih yang masih muda atau yang sudah tua.
  2. Dibersihkan bagian ujung dan pangkal kemudian dicuci bersih. Selanjutnya bijinya dibuang.
  3. Dihaluskan dengan cara digerus diatas ayakan bambu atau dengan alat waving blendor disaring lalu diambil sarinya.
  4. Ditambahkan gula pasir sebanyak 1,5 Kg untuk setiap liter sari buah.
  5. Dimasak sampai mendidih sambil diaduk-aduk terus agar gula larut seluruhnya lalu tambahkan Natrium benzoat sebanyak 1/2 gram untuk setiap liter cordial.
  6. Masukkan kedalam botol steril dan tutup rapat.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Anonimous, 1988. Penanganan Pasca Panen dan Pengawetan Hasil Pertanian. Dinas Pertanian DKI Jakarta.
  2. Syoaib, Sri Yunani, 1988. Mengolah Makanan dan Minuman Awet. Kelompok Wanitatani Tani Ganda Mekar.
  3. Syoaib, Sri Yunani, 1988. Manfaat Pemasaran Manisan Daun Pepaya Bagi Masyarakat Serta Anggota Kelompok Wanitani.
  4. Maharani, 1991. Pengolaahan Pasca Panen
  5. Nuraisin, 1996. Potensi, Peluang dan Kendala Agribisnis Kelompok Petani Perkotaan.

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: